Materi Bahasa Indonesia Kelas 9 : Ringkas, Jelas, dan Padat

Otak manusia memang memiliki kemampuan yang luar biasa. Namun, tetap saja memiliki keterbatasan. Termasuk saat mencoba mengingat atau memahami sebuah buku seperti buku pelajaran bahasa Indonesia kelas 9.

Oleh karena itu, untuk membuat kepala Kamu lebih fresh dan tidak terbebani, sebaiknya cukup untuk mengingat serta memahami ringkasannya saja. Untuk membantu Kamu dalam meringkas, berikut ini Kami sajikan rangkuman atau ringkasan materi bahasa Indonesia kelas 9 dari bab 1 sampai bab 6.

Materi Bahasa Indonesia Kelas 9

Dalam pembelajaran bahasa Indonesia di kelas 9, terdapat setidaknya enam bab yang mesti dikuasai. Bab tersebut antara lain:
Bab I: Teks Laporan (Melaporkan hasil percobaan)
Bab II: Teks Pidato Persuasif (Menyampaikan pidato persuasif)
Bab III: Teks Cerita Pendek (Menyusun cerita pendek)
Bab IV: Tanggapan (Memberi tanggapan dengan santun)
Bab V: Teks Diskusi (Menyajikan teks diskusi)
Bab VI: Teks Cerita Inspiratif (Menyusun cerita inspiratif
Dalam artikel ini, ringkasan dibuat berdasarkan buku siswa peljaran bahasa Indonesia terbitan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan terbitan tahun 2018.

Ringkasan Materi Teks Laporan 

Pengertian Teks Laporan

Teks laporan adalah teks yang berisi hasil laporan yang bersumber dari informasi faktual yang dibutuhkan oleh banyak orang. Teks ini disusun dengan cara mengklasifikasi (menggolongkan) dan mendeksripsikan informasi yang hendak disampaikan.

Pengertian Laporan Percobaan

Teks laporan percobaan adalah salah satu jenis dari teks laporan yang memuat infomasi hasil laporan dari suatu percobaan tertentu. Sehingga ada proses ilmiah sebelum informasi disajikan.

Struktur Teks Laporan

Struktur teks laporan secara garis berisi dari dua bagian:

1. Pernyataan Umum

Pernyataan umum berisi pernyaatan mengenai topik atau objek informasi yang dilaporkan. Biasanya ada di paragraf awal.

2. Uraian

Bagian uraian adalah baguan teks laporan yang berisi uraian mengenai topik yang dibahas. Biasanya, mengulas objek secara detail dan menuliskannya secara informatif.

Unsur Kebahasan Teks Laporan

1. Memuat kata-kata umum atau kelompok

Kata umum atau kata kelompok adalah kata yang bersifat umum dan memiliki rincian  yang dapat diklasisifikasikan jenis-jenisnya secara khusus.
Contoh: Transportasi Umum, Hewan, Tumbuhan, dan sebagainya.

2. Menggunakan kata tugas

Kata tugas adalah kata yang tidak bisa berdiri sendiri. Ia mesti digabungkan dengan kata-kata lain dalam sebuah kalimat untuk mendapat fungsinya.
Contoh: Ketika, maka, dan sebagainya.

3. Menggunakan kalimat aktif

Kalimat aktif adalah kalimat yang ditandai dengan keaktifan subjek dalam sebuah kalimat. 
Contoh: Aku memakan jengkol, Ibu berjualan donat, dan sebagainya.

4. Menggunakan kata kerja aktif

Kata kerja aktif adalah kata yang membuat sebuah kalimat menjadi kalimat aktif. Dalam sebuah kalimat, biasanya ia tak memiliki imbuhan, berimbuhan me-, dan berimbuhan ber-.
Contoh: makan, meminum, berdagang, dan bekerja.

5. Menggunakan istilah teknis

Istilah teknis adalah istilah spesifik yang biasanya muncul dalam pembahasan-pembahasan di bidang tertentu.
Contoh: dokter dan obat (kesehatan), pedagogi dan psikologi (pendidikan) dan sebagainya.

Ringkasan Materi Pidato Persuasif 

Pengertian Pidato Persuasif

Pidato persuasif adalah aktivitas menyampaikan informasi kepada banyak orang dengan tujuan mempengaruhi orang yang menyimaknya. Dari sisi konten, teks pidato ini tergolong dalam teks eksposisi karena menuntut teks tersebut dibuat dengan argumentasi yang meyakinkan.

Cara Memersuasi Orang

1. Menunjukan Etika

Etika memberikan kesan yang baik pada penyimak untuk tertarik pada apa yang disampaikan.

2. Menggugah Emosi

Salah satu faktor yang membuat orang memiliki kecendrungan terpengaruh adalah emosi. Maka pidato sebisa mungkin dibuat memggugah emosi orang lain.

3. Memperhatikan Logika (Kelogisan)

Maksudnya adalah konten yang disampaikan harus masuk akal dan membuat orang membenarkan apa yang disampaikan.

Unsur Pidato Persuasif yang Baik

1. Pembukaan

Pembukaan yang baik dengan menggunakan pernyataan yang menarik perhatian.

2. Isi

Pada bagian isi, agar target membuat orang tercapai, maka perlu memperhatikan beberapa hal. Yakni: 
  • Merebut perhatian
  • Berhubungan dengan audiens
  • Kelayakan
  • Tujuan
  • Peta jalan (pikiran)

3. Penutup

Penutup yang baik adalah yang baik dan mengesankan.

Struktur Pidato Persuasif

1. Pernyataan Posisi

Pernyataan posisi adalah pernyataan pembuat teks mengenai posisinya dalam masalah yang dibahas. Misalnya ketika membahas masalah rokok, Kamu dalam posisi mana? Menolak? Mendukung? atau bagaimana?

2. Tahap Argumen

Tahap argumen adalah bagian yang berisi poin-poin yang berisi hal-hal yang mampu meyakinkan audiens tentang posisi atau pendapat yang disampaikan di pernyataan posisi.

3. Penguatan Pernyataan Posisi

Penguatan pernyataan posisi adalah bagian yang berisi penegasan terhadap posisi yang disampaikan pada bagian pernyataan posisi.

Ciri Kebahasaan Teks Pidato Persuasif

Pidato persuasif memiliki ciri kebahasan sebagai berikut:

1. Nominalisasi atau pembendaan

Nominalisasi adalah proses tata bahasa yang mengubah sebuah kata yang bukan kata benda menjadi kata benda (nomina).

2. Menggunakan kalimat pasif

Dalam pidato, umumnya orang tidak menggunakan kalimat aktif. Namun, lebih banyak yang memilih menggunakan kalimat pasif.

3. Menghindari kata ganti orang pertama

Pidato persuasif juga menghindari kata ganti orang pertama seperti ‘aku’, ‘saya’, dan ‘kami’. Seringkali kata tersebut diganti dalam bentuk pasif. Meski bukan berarti tak muncul.

4. Menggunakan kata teknis

Yakni kata yang umumnya muncul untuk pembahasan bidang-bidang tertentu.

5. Menggunakan kata abstrak

Yakni kata yang maknanya tidak bisa divisualisasikan dalam wujud benda yang nyata. Seperti kata kegembiraan, takut, dan sebagainya.

6. Menggunakan kata emotif

Kata emotif adalah kata yang digunakan untuk memancing emosi dan kadang-kadang bersifat agak hiperbolik. Seperti kata menghancurkan, mengganyang, menerjang, dan sebagainya.

Ringkasan Cerita Pendek 

Pengertian Cerita Pendek

Cerita pendek adalah teks yang bersifat naratif (menceritakan) dan berbentuk tidak terlalu panjang. Tujuan teks ini umumnya menghibur, meski pada faktanya di dalam kandungan cerpen dimungkinkan menyimpan pengetahuan, ajaran, pendapat, atau bahkan ideologi.
Pusat cerita dalam cerita pendek adalah tokoh-tokohnya yang digambarkan dengan penyertaan penokohoan dan latar yang menyertainya.
Menurut sebagian ahli, batasan pendek adalah dibawah 10 ribu kata.

Struktur Cerita Pendek

Strktur cerita pendek ada empat:

1. Orientasi

Berisi penentuan peristiwa, penciptaan gambaran, visual latar, dan berbagai pengenalan lain termasuk pengenalan karakter tokoh.

2. Rangkaian Peristiwa

Rangkaian peristiwa adalah rentetan peristiwa yang disajikan sebelum masuk ke dalam bagian konflik atau komplikasi.

3. Komplikasi

Komplikasi adalag konflik atau masalah yang mempengaruhi latar waktu serta karakter. 

4. Resolusi

Resolusi adalah solusi atau penyelesaian masalah dari konflik yang disajikan.

Ciri Kebahasaan Cerita Pendek

Ciri, aspek, atau unsur kebahasaan cerita pendek antara lain:

1. Menggunakan sudut pandang orang pertama atau ketiga

Sudut pandang yang digunakan dalam cerita pendek umumnya adalah orang pertama (aku, saya, gue, dsbg) dan orang ketiga (dia, ia, nama, dsbg)

2. Menggunakan kalimat langsung (dialog)

Untuk menghidupkan cerita, umumnya cerita pendek juga memuat berbagai kalimat langsung yang menunjukan terjadinya dialog antar tokoh dalam cerita.

3. Menggunakan kata benda khusus

Kata benda khusus adalah kata benda yang merupakan penggolongan atau bentuk klasifikasi dari kata benda umum. Misalnya, jika kata benda umumnya pohon, maka kata benda khusus adalah cemara, beringin, trembesi, dsbg.

4. Menggunakan majas

Majas adalah gaya bahasa yang dimasukan dalam aktivitas berbahasa untuk menimbulkan efek-efek tertentu.  Misalnya majas hiperbola, asosiasi, personifikasi, dan sebagainya.

5. Menggunakan pertanyaan retoris

Pertanyaan retoris pertanyaan yang tak membutuhkan jawaban. Misalnya, “Pernahkah kamu berdiri di atas awan?” jawabannya sudah pasti tidak. Namun, penulis tetap mempertanyakannya.

Ringkasan Teks Tanggapan

Pengertian Teks Tanggapan

Teks tanggapan adalah teks yang berisi tanggapan atau komentar terhadap berbagai peristiwa, fenomena, ucapan, perbuatan, atau sebuah karya. Pembuatannya bersifat spesifik karena ditujukan untuk menanggapi suatu hal saja.

Struktur Teks Tanggapan

Struktur dari teks tanggapan ini ada tiga. Yakni:

1. Konteks

Berisi tentang konteks hal yang ditanggapi. Menjawab pertanyaan apa yang ditanggapi? dimana, kapan peristiwa terjadi? Peristiwa yang ditanggapi tergolong persitiwa apa? Politik? Sosial? atau apa?

2. Deskripsi

Berisi tentang proses apa serta bagaimana sesuatu terealisasi, diciptakan, atau dihasilkan.

3. Penilaian

Berisi penilaian terhadap hal yang ditanggapi. Isinya bersifat subjektif dan bergantung pada presepsi pemberi tanggapan.

Unsur Kebahasaan

1. Bahasa Deskriptif

Bahasa deskriptif adalah bahasa yang digunakan bersifat menggambarkan secara detail, sehingga orang mendengar tanggapan akan merasa jelas.

2. Menggunakan sudut pandang orang pertama 

Mengingat teks ini bersifat penilain pribadi terhadap sesuatu, maka sudut pandang yang digunakan umumnya sudut pandang pribadi atau diri sendiri (orang pertama) Contoh: aku, saya, dsbg.

3. Menggunakan sudut pandang orang kedua jika yang dinilai adalah seseorang atau karya seseorang

Jika yang sedang ditanggapi adalah sosok tertentu atau karya yang dibuat sosok tertentu, maka umumnya teks ini menggunakan sudut pandang orang kedua seperti kamu atau anda.

4. Menggunakan kata-kata, frasa, atau kalimat yang menunjukan subjektifitas (opini)

Dalam menilai, meski berusaha objektif, pemberi tanggapan tetap saja tak bisa keluar dari unsur subjketifitasnya. Maka umum muncul kata-kata yang menunjukan subjektifitas seperti menurut saya, dalam pandangan saya, dan sebagainya. 

Jenis Tanggapan

Tanggapan ada beberapa jenis berdasarkan sifatnya. Jenis tersebut adalah:

1. Pujian

Yakni tanggapan yang bersifat positif terhadap objek yang dinilai.

2. Kritikan

Yakni tanggapan yang memberi penilaian kurang baik. Namun, kritik disini maksudnya dalam konteks untuk membuat orang yang ditanggapi dengan kritik menjadi bangun dan lebih baik.

3. Saran atau Alternatif

Yakni tanggapan yang memberikan solusi atau alternatif tentang hal yang dinilai. Dengan kata lain memberikan masukan dari sesuatu yang belum nampak muncul dari apa yang ditanggapi.

Ringkasan Teks Diskusi 

Pengertian Teks Diskusi

Teks diskusi adalah teks yang disusun untuk menyajikan pendapat, sudut pandang, atau perspektif yang berbeda mengenai suatu persoalan atau masalah. 

Struktur Teks Diskusi

Struktur teks diskusi memiliki struktur sebagai berikut:

1. Pendahuluan

Berisi pernyataan untuk membatasi  topik, latar belakang topik, dan sudut pandang yang berbeda mengenai topik yang dibahas.

2. Isi

Berisi mengenai argumen dari sudut pandang yang berbeda bahkan berlawanan. 

3. Simpulan

Berisi simpulan dari kedua sudut pandang argumen yang disajikan dalam bagian isi. Pada bagian ini juga disajikan rekomendasi dari hasil kajian dua arah tersebut.

Unsur Kebahasaan Teks Diskusi

Unsur kebahasan atau ciri kebahasaan teks diskusi setidaknya ada beberapa diantaranya:

1. Kalimat yang menunjukan aktualitas (Waktu sekarang)

Mengingat topik yang dibahas dalam teks ini biasanya berisfat kekinian, maka kalimat yang muncul juga menunjukan waktu sekarang atau sedang terjadi.

2. Menggunakan kata emotif

Kata emotif adalah kata yang digunakan untuk melibatkan emosi atau pikiran pembaca atau pendengarnya. Sperti liar, mencekam, hancur, rusak, mengenaskan dan sebagainya.

3. Menggunakan bahasa evaluatif

Bahasa evaluatif digunakan untuk mengkaji argumen atau bukti pendukung. Menunjukan opini dan penilaian pembuat teks terhadap argumen atau bukti pendukung tersebut. Misalnya, sangat rapuh, tidak berbobot, kurang berkualitas, dan sebagainya.

4. Menggunakan modalitas (derajat kepastian)

Derajat kepastian atau modalitas adalah kata keterangan yang menyatakan sikap penulis terhadap suatu hal. Dalam konteks diskusi, sifatnya membantu menunjukan bahwa argumennya benar dan bisa meyakinkan. Contohnya dengan menggunakan kata dapat, akan, mesti, harus, dan sebagainya.

5. Menggunakan konjungsi

Konjungsi adalah kata hubung yang menggabungkan dua atau lebih kalimat sehingga memiliki keterkaitan satu dengan lainnya.

Ringkasan Cerita Inspiratif Kelas 9

Pengertian Cerita Inspiratif

Cerita inspiratif adalah bentuk narasi yang tujuannya untuk menginpirasi kebaikan bagi pembacanya. Biasanya menggugah perasaan dan memberikan kesan yang baik bagi orang lain.

Struktur Cerita Inspiratif

Struktur teks ini mirip dengan struktur teks cerita pada umumnya. Antara lain:

1. Orientasi

Berisi penentuan peristiwa, penciptaan gambaran, visual latar, dan berbagai pengenalan lain termasuk pengenalan karakter tokoh.

2. Rangkaian Peristiwa atau Perumitan Peristiwa

Rangkaian peristiwa adalah rentetan peristiwa yang disajikan sebelum masuk ke dalam bagian komplikasi.

3. Komplikasi

Puncak cerita, tempat, atau peristiwa yang memiliki inspirasi bagi pembacanya. 

4. Resolusi

Peristiwa yang menyadarkan tokoh tentang kebaikan tertentu.

5. Koda

Yakni bagian penetup yang biasanya memberikan pesan moral atau kebaikan.

Alur atau Bagian Wajib dalam Cerita Inspiratif

Agar cerita inspiratif bisa benar-benar memberikan inspirasi, maka didalamnya mesti memuat alur yang mudah dipahami dan memberikan kesan yang menginspirasi. Alur tersebut yakni:

1. Bagian Awal

Penceritaan orang yang menjumpai masalah atau tantangan.

2. Bagian Tengah

Menceritakan keputusan atau tindaka yang diambil tokoh dalam merespon berbagai tantangan dan masalah yang dijumpainya.

3. Bagian Akhir

Menceritakan kesuksesan sebagai bagian hasil akhir dari suatu proses.
Nah, demikianlah ringkasan materi bahasa Indonesia kelas 9. Semoga bermanfaat ya!

Comments

  1. Terlahir di Lampung, 9 Maret 1939, mendiang pengusaha dengan nama lengkap Bambang Mustari Sadino ini termasuk salah satu pengusaha sukses yang sempat mengalami jatuh-bangun sebelum akhirnya menorehkan kesuksesan besar. Setelah sekitar sembilan tahun menjadi pegawai, Bob memutuskan untuk berhenti dan banting setir menjadi pengusaha.

    Usaha pertama yang dirintisnya adalah bisnis penyewaan mobil, dengan hanya bermodalkan satu mobil Mercedes dan ia supiri sendiri.

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like